Senin, 04 Maret 2013

JUJUR NGOLU OP. ASNA BR. SIANTURI

BARITA JUJUR NGOLU OP. ASNA BR. SIANTURI Iya opung nami OP. jumarar anak na 3, anak siangkangan A. Jumarar anak sipaidua Pallaka Tais anak sipaitolu Raja Musa. Opung nami Ama jumarar mangalap boru ni Rajai boru banjarnahor sian parsingguran dolok sanggul, tubu ma 3 anak 2 boru, anak siangkangan mai namorgoar Raja Juda, anak sipai dua namargoar Natan, anak sipai tolu namargoar St. alek. Opung nami Raja Juda gelar OP. Alman mangalap boru ni rajai boru Sinambela sian bakara, tubu ma 2 anak 1 boru. Anak siangkangan mai namargoar Asdreas gelar OP. Hipas mangalap boru ni raja i Purba, Sinambela, Sianturi, jala inata boru sianturi ma na ta paadop-adop sonari, jala ditubuhon nasida ma 5 anak 1 boru, anak sinomor 2 namargoar si jakobus/walter (OP. Benget) mangalap boru ni raja i Lumban Gaol sian Marbun Bakara. Boru nasasada i namar goar si maria muli ma tu anak ni namorai Sihombing sian lumban gambiri lintong ni huta. Ia anak ni OP. Hipas siangkangan mangalap boru ni rajai sianturi sian sidikalang, tubu ma sian I 1 pahompu boru, anak si nomor 2 margoar si Gumara (A. Hipas) mangalap boru ni raja i banjar nahor sian marbun bakara dibasa basahon Tuhanta ma 5 anak 4 boru, anak si nomor 3 namargoar Dauruk (OP. Marsel) mangalap boru ni rajai sianturi sian rantau parapet, dibasa basa hon Tuhan ta 2 anak 3 boru, anak si nomor 4 namar goar Manuasa (OP. Jeremi) mangalap boru ni raja i Situmorang sian mogang (samosir) dibasa basa Tuhan ta di nasida 4 anak 3 boru, anak si nomor 5 namar goar Lamasi (OP. Cesia) mangalap boru ni rajai Hutagaol sian Medan, dibasa basahon Tuhan ta dinasida 3 anak 3 boru. Ia boru nasasada I namar goar si Minar (OP. Naomi) dialap anak ni namorai Silitonga sian rantau parapet dibasa basahon pahompu 4 anak 3 boru. Pahompu siangkangan sian anak sinomor 2 namar goar si Hipas (A. Romanna) mangalap boru ni rajai Pardosi sian perbaungan dibasa basa hon Tuhan ta nini 2 anak 4 boru. Pahompu nomor 2 sian anak sinomor 2 namar goar Lontas (A. Suando) mangalap boru ni rajai Manalu sian Huta tinggi tarutung dibasa basa hon Tuhan ta dinasida 4 anak 3 boru, pahompu nomor 3 sian anak sinomor 2 namargoar Budi (A. Boy) mangalap boru ni raja i Simorangkir sian pematang siantar dibasa basa hon Tuhan ta dinasida nini 1 anak, pahompu sinomor 4 sian anak nomor 2 namargoar Diles (A. Lajuardi) mangalap boru ni rajai Situmorang sian sidikalang dibasa basa hon Tuhan dinasida nini 2 anak. Pahompu sinomor 5 sian anak sinomor 2 namar goar Jumpa (A. Gabriel) mangalap boru ni raja i Sianturi sian sidikalang dibasa basahon Tuhan nini 1 anak. Pahompu siangkangan sian anak sinomor 4 namar goar Olwin (A. Jeremia) mangalap boru ni raja sinaga sian Tamba samosir dibasa basa hon Tuhan ta nini 1 anak Pahompu siangkangan sian anak sinomor 5 namar goar Yopi (A. Cesia) mangalap boru ni raja i Hutagaol sian kampon dibasa basa hon Tuhan nini 1 anak Pahompu boru sian anak siangkangan namar goat si romani dialap anak ni namorai Halawa sian Nias dibasa basahon Tuhan ta nini dinasida 1 boru Pahompu boru siangkangan sian anak sinomor 2 namar goar Dorliana dialap anak ni namora I sinaga sian sumbul dibasa basahon Tuhan ta nini dinasida 2 anak 4 boru. Pahompu boru sinomor 2 sian anak sinomor 2 namargoar wati dialap anak ni namora banjar nahor sian marbun bakkara. Boru si nomor 3 sian anak sinomor 2 namargoar si Herti dialap anak ni namorai Rajagukguk sian lubuk pakam dang adong dopee dakdanak dinasida, boru sinomor 4 namargoar serdita dialap anak ni namorai paribanna Sihombing sian lintongnihuta dang adong dope dinasida dakdanak. Pahoppu boru sian anak sinomor 3 namargoar Asna dialap anak ninamorai Marga Rambe Manalu dibasasahon dinasida nini sada anak sada boru Pahompu boru sian anak sinomor 4 namargoar santi dialap anak ninamorai Hutauruk sian medan dang adong dop[e dinasida dakdanak,boru sinomor 2 sian anak sinomor 4 namargoar esteria dialap anak ni namorai simbolon sina medan dang adong dop[e dakdanak dinasida Pahopppu boru sian anak sinomor 5 namargoar simaria dialap anak ni namorai sianturi sian tebingtinggi dibasabasahon tuhanta nini sada anak,. Pahoppu boru sian nomor 2 sian anak sinomor 5 namargoar Melda dialap anak ninamorai nainggolan sian onan ganjang dang adong dope dakdanak dinasida. Pahoppu anak tubu ni boru namargoar jhon mangalap boru nirajai tampubolon sian silimbat porsea dibasasahon dinasida nono 2 anak 3 boru, papahoppu anak tubu niboru sinomor 2 namargoar brewer mangalap boru nirajai silalahi dibasasahon dinasida nono 1 anak 1 boru, pahoppu anak tubu niboru sinomor 3 namargoar Riston mangalap boru nirajai Hutagalung sian medan dibasasahon dinasida nono 1 anak, pahoppu anak tubu niboru sinomor 4 namargoar Pernando mangalap boru ni rajai boru Purba dibasabasahon dinasida nono 1 anak. Pahompu boru sian boru namar goar Tiur dialap anak ni namorai Hutapea sian laguboti dibasa basahon Tuhan ta dinasida nono 2 anak 2 boru. Pahompu boru sian boru namar goar Rosmida dialap anak ni namorai Togatorop sian sidempuan dibasa basa hon Tuhan ta nono 1 anak 1 boru. Pahompu boru sian boru namargoar si Maria dialap anak ni namorai Naenggolan sian Medan dibasa basahon Tuhan ta dinasida nono 1 anak Jadi pinopar ni natua tua on • anak dohot parumaen : 10 • boru dohot hela : 2 • pahompu sian anak : 43 • pahompu sian boru : 14 • nini : 32 • nono : 15 • Total : 116 ia inang name on tubu ma tanggal 26 nopember 1925 marhasohotan taon………..marujung ngolu tanggal 22 januari 2013, jadi marumur ma natua tua name on 88 taon. Dihamu amang raja dohot inata sori pada lumobi ma dihamu hula hula nami asa boan hamu hami ditangiangmu tujoloan on torop ni pinopar gabe na ni ula asa pepeng saurma tua tubuan anak tubuan boru dipinopar ni natua tua name on diparbisuhi diaka parsikolan dipatuduhon panjamplan nalomak diaka pangaratto dapotan rongkap nasomarhasohotan / marhamulian imbur magodang diaka nametmet. Songoni ma jujur ngolu dainang on dipabotohon hami tu hamu ama name ina nami jala takas do diboto hamu pardalan dalan do natua tua on uju di ngoluna atik beha singirna dohot utang na naso binoto nami aka pinoparna rade do hamu makata I taringot tusi.

Kamis, 17 November 2011

MARGA-MARGA SI RAJA OLOAN

MARGA-MARGA SI RAJA OLOAN

Anak dari Naisuanon/Tuan Sorba Dibanua ada 4 yaitu :


1. Sibagot ni Pohan (Tuan Sihubil, Tuan Dibangarna, Tuan Somanimbil dan Sonak Malela).
2. Sipaet Tua (Pangulu Ponggok, Partano Nai Borngin dan Pardungdang/Ompu Raja Laguboti).
3. Silahi Sabungan.
4. Si Raja Oloan.

Siraja Oloan memiliki 2 istri yaitu : Nai Jabaon boru Limbong dan boru Pasaribu.

Dari istri pertama (Nai Jabaon br. Limbong) ini lahirlah dua anak bernama Si Ganjang Ulu (Naibaho) dan Si Godang Ulu (Sihotang). Kedua anak Si Raja Oloan ini memiliki kelainan dikepalanya. Naibaho memiliki kepala yang panjang makanya disebut Si Ganjang Ulu dan Sihotang memiliki kepala yang besar makanya disebut Si Godang Ulu.

Pada saat keduanya sudah besar/dewasa, malu lah orang tuanya akan kelainan kedua anaknya ini. Maka jika ada pesta yang diadakan di rumahnya, disembunyikanlah Si Godang Ulu ke hutan rotan, itulah maka sampai sekarang Si Godang Ulu disebut juga Sihotang yang berarti Rotan (tanaman Rotan). Sedangkan anak Si Raja Oloan dari istri ke dua (boru Pasaribu) adalah Bangkara, Sinambela, Sihite dan Simanullang.

Berikut urutan Marga-Marga Siraja Oloan dari yang sulung sampai bungsu :


1. NAIBAHO/Si Ganjang Ulu
Marga Naibaho sendiri ada 5 bagian yaitu : Naibaho Siahaan, Naibaho Sitakkarain, Naibaho Sidauruk, Naibaho Huta Parik, dan Naibaho Siagian.

Sedangkan Marga Sitindaon adalah hasil perkawinan (kecelakaan) antara sesama Naibaho Siahaan sendiri.

Ada beberapa Marga Naibaho yang merantau ke daerah Karo dan Dairi/Pakpak antara lain: Porhas Japjap, Sitolpak Gading: Ujung, Angkat, Bintang, Gaja Diri, Gaja Manik, Sikamo (Sinamo), Capa (Sapa).

2. SIHOTANG/Si Godang Ulu
Marga Sihotang sendiri ada 7 bagian yaitu : Sihotang Sidardabuan (di Sidikalang disebut Sihotang Manik/Sumbul Parongil), Sihotang Sorganimusu, Sihotang Sitorbandolok (di Karo disebut Sitepu, Sinubulan, Batu Nangkar, Bukit), Sihotang Sirandos, Sihotang Simarsoit, Sihotang Raja Tunggal Hasugian (Di Karo disebut Sinulingga, Kaban, Surabakti, Kacaribu), dan Sihotang Lumban Batu (Di Karo disebut Sinuraya, Sinuaji).

3. BAKKARA
Marga Bangkara sendiri ada 3 bagian yaitu: Bangkara Dolok, Bangkara Tonga, dan Bangkara Toruan.

4. SINAMBELA
Marga Sinambela sendiri ada 3 bagian yaitu: Sinambela Raja Pareme, Sinambela Tuan Nabolas, dan Sinambela Bonani Onan.

5. SIHITE
Marga Sihite sendiri ada 3 bagian yaitu: Sihite Pande Raja, Sihite Siguru Tohuk, dan Sihite Siguru Leang.

Marga Siteang sebenarnya juga masuk Sihite tapi saya tak tahu asal usulnya darimana.

6. SIMANULLANG
Marga Simanullang sendiri ada 3 bagian yaitu: Simanullang Lumban Nahukkup, Simanullang Lumban Ri, dan Simanullang Lumban Nalom.

GALERI POMPARAN OP. ALMAN MANULLANG





Minggu, 30 Oktober 2011

GALERI SIMIN OP. ALMAN




















PARTANGIANGAN / JIARAH POMPARAN OP. ALAMAN MANULLANG






ACARA KEBAKTIAN
POMPARAN NI OMPU ALMAN MANULLANG/BR SINAMBELA
DI SIANDARASI BAKARA, 22 OKTOBER 2011
Thema : Asa Sahata Sasoara Hamu Mamuji Debata Jala Ama Ni Tuhanta Jesus Kristus (Roma 15:6)
Subthema : Marhite Partangiangan On Asa Sahata Sasoara Ma Hita Pasadahon Sude Angka Pomparan Asa Lam Tudengganna Tu Joloan Niari On.


I. ACARA KEBAKTIAN

1. Marende No. 9, 1 + 6
Hupuji holong ni rohaMu, O Tuhan Jesus Rajangki.
Tu Ho Hulehon ma tondingku, ai I do pinangido Mi
Huhalupahon ma diringku, Mamingkir holong ni roha Mu
O Jesus uhir ma goarMu, torong bagas tu rohangkon
Asa tarsurat di jolongku, holong ni rohaMi tongtong
Hatangku ro di parangengku ingkon dipuji do goarMu

2. VOTUM
Uluan : Marhitehite Goar ni Debata Ama, dohot Goar ni AnakNa Tuhan Jesus Kristus dohot Goar ni Tondi Parbadia, na tumompa langit dohot tano on, Amen. Jahowa do siparmahan au, ndang tagamon hurangan ahu.
Ruas : Dipatongon do ahu tu tu jampalan angka na lomak, ditogu-togu do ahu di lambung aek hasonangan.
Uluan : Diapasabam do rohangku, ditogu do ahu di dalan hatigoran, ala ni goarNa i.
Ruas : Ai nang pe mardalan ahu di rura linggoman ni hamatean, ndang hu habiari parmaraan, ai Ho do mandongani ahu tunkotMu dohot batahiM mangapuli ahu.
Uluan : Ho do manutup meja di jolongku maradophon angka musungku, dimiahi Ho do ulungku, suksuk do panginumanhu.
Ruas : Tongon tahe denggan basa dohot asi ni roha mangihuttihut ahu saleleng ahu mangolu, jala dung mulak ahu masuhanhu ma dibagas ni Jahowa salelenglelengna.
Uluan : Ida ma sai nolnol doi mata ni Jahowa tu angka manghabiari Ibana, angka na mangulahon asi ni rohaNa. Sai dihalungunhon rohanamido Jahowa. Ibana do panumpahi dohot lombulombunai. Ai mangasohon Ibana marlas ni roha do hami, marhaposan tu GoarNa na badia I do hami. Sai pasonggop ma asi ni rohaM tu hami, ale Jahowa, hombar tu panghalungunhonnami di Ho. Martangiang ma hita :
Ale Tuhan Debata jala Amanami ! Sai togutogu jala rajai ma rohanami marhitehite TondiM I, asa olo hami manangihon dohot manjalo HataM. Sai pahot ma HataM di bagasan rohanami, asa lam imbaru jalan lam badia rohanami. Sai urupi ma, asa lam marhaposan hami tu AnakMu, Tuhan Jesus Kristus, asa jumping hami hangoluan saleleng ni lelengna.

Uluan
+ : Amen.
Ruas

3. Marende No. 200, 1 + 6
Disurgo do alealenta, na burju roha situtu.
Ndang piga di banua tonga donganta natongtong burju
Antong Jesus I tongtong alealenta i

O Jesus, alealenami sai tiop tangannami be,
Tongtong rajai ma rohanami tu surgo togu hami be
Disi ma hot parsaoran I saleleng ni lelengna i.

4. REFLEKSI SITUASIONAL
Uluan: Rodo hami pomparan ni Ompu Alman Manullang/br Sinambela di Huta Siandarasi Bakara on, ala dihilala rohanami do balga ni asi dohot holong niroham di hami saluhutna.
Ruas: Nunga hujalo hami pasupasuMi Tuhan, mauliate ma di Ho
Uluan: Alai tongtong dope hami manghirim dongananMu do hami saluhut tu joloan on
Ruas : Asi roham Tuhan, Dongani ma hami
Uluan : Nunga dilehon Ho di hami hagabeon, alai dang tung sirsir do pe Tuhan. Adong dope sian pomparan ni Ompu Alman on tung na mansai masihol di tubu ni anak dohot boru
Ruas : Asi roham Tuhan pasahat ma i di hami, jala gabe hasangapon ma I di Ho Tuhan
Uluan : Nunga dilehon Ho di hami na ringkot di sibahenon, alai ndang apa tung sirsir do pe Tuhan
Ruas : Asi ma roham Tuhan pasahat ma i di hami, jala gabe hasangapon ma i di Ho Tuhan
Uluan : Nunga dilehon Ho Tuhan di hami pasupasu hasangapon, alai tongtong dope ndang sirsir Tuhan
Ruas : Asi ma roham Tuhan pasahat ma di hami, jala gabe hasangapon ma i di Ho Tuhan
Uluan : Ale Tuhan Debata sai asi ma rohaM di hami. Saluhut do i rade di Ho Tuhan, jala gabe hasangapon ma i di Ho
Uluan/Ruas: Amen.

5. Marende No. 122, 1 + 4
Ida hina denggan ni angka na sa roha i
Parpambaenan na burju, nang hata na pe tutu.
Diparbaga Debata tu na marsaroha, da
Pasupasu na godang, I ma roha na sonang.
6. JAMITA/ KHOTBAH
7. Marende No. 681, 1 + 2
Ale Amang a sirohaM di au pardosa on,
Unduk do rohangkon nuaeng marsomba di joloM.
Unang jujur, unang jujur angka dosangki
Sai salpuhon sai salpuhon sian rohaMi. Amang sai pargogoi ma au dihasiangan on
TondiM pasaor tu tondikon pamalum rohangkon
Sai usehon, saiusehonTondiMi tu au
Asa monang maralohon parungkilon au.

8. TANGIANG PANGONDIANON

9. Marende No. 227, 1;2;6 (Papungu pelean)
Jesus ngolu ni tondingku, Ho do haporusanki.
Gok di Ho na ma diringku, ro di nasa langkaki
Lam tangkas ma patuduhon tu au on pangkophopMi,
Asa I huhalungunhon; Hot ma au di lambungMi
TondiMi sai tong paian di au tinobusMi !
Tung patau ma au manean, pinarbagabagaMi.

10. PENGUTUSAN

Uluan : Nunga sada rohanta Pomparan Ni Ompunta Ompu Alman Manullang/br Sinambela, antong mulak ma hita mandapothon sude ingananta na marserak i, di bagasan pos ni roha, Jahowa do mandongani hita.
Ruas : I ma tutu! Dang pasombuon ni Debata paturhon ngolunta so mardongan Ibana.
Uluan : Antong taula ma angka na denggan ni asa toho naung sada rohanta di pandonganion ni Debata.

Tangiang Pelean,
Tangiang Ale Amanami
Pasupasu


11. Panutup




II. ACARA ADAT
1. Acara Makan
2. Mambagi Jambar
3. Hata Huhuasi ( Op. Hezekiel)
4. Tarombo (A. Santi)
5. Huhuhuasi (Op. Horas, Pinompar ni Op. Raja Musa, Op. Togalan, Op. Guru Sinatti, Pamuha Raja)
6. Hata Pasu-pasu sian Tulang Banjarnahor
7. Hata pasu-pasu sian Hula-Hula Sinambela
8. Mangappu
9. Tangiang (Hula-Hula Banjarnahor)

III. ACARA KELUARGA
Marende dohot mandok hata.



REFLEKSI
JIARAH/PARTANGIANGAN
POMPARAN NI OMPU ALMAN MANULLANG/BR SINAMBELA
DI SIANDARASI BAKARA, 22 OKTOBER 2011

1. Pendahuluan
a. Kemuliaan bagi Allah Bapa, Yesus Kristus dan Rohul Kudus, pada hari ini 22 Oktober 2011 pomparan ni Ompu Alman Manullang/br Sinambela dapat berkumpul di Bona Pasogit Bakara, Huta Siandarasi. Sebuah peristiwa bersejarah yang di kemudian hari menjadi kenangan indah untuk diteladani generasi berikut. Sungguh hanya karena kemurahan Tuhan Bapa kita, Jiarah/Partangiangan ini bisa laksanakan hadiri dengan penuh sukacita.
b. Kehadiran di tempat ini ingin menunjukkan kepada Tuhan, bahwa kita bisa menyatukan hati dan pikiran untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang tua, sebagaimana Tuhan mengharapkannya dari orang-orang percaya.
2. Refleksi Masa Lalu
a. Sebuah fakta nyata bahwa di antara Pomparan ni Ompu Alman Manullang/br Sinambela memang tidak banyak atau mungkin ada yang sama seklai tidak mengenal beliau. Bisa terjadi, tak kenal maka tak sayang, kata pepatah melayu, namun hari ini kita sungguh-sungguh merasakan kerinduan itu. Tentu saja realitas ini bukan kemauan kita, melainkan begitulah perjalanan kehidupan keluarga ini.
b. Dua anak laki-laki dan satu perempuan tubu ni Ompu Alman. Anak pertama Ompu Hipas Manullang/br Purba/br Sinambela/br Sianturi. Anak kedua Ompu Benget Manullang/br Lumban Gaol. Boruna yakni Ompu Hotli Sihombing/br Manullang. Ompu Hipas terakhir bertempat tinggal di Tinjowan, Kabupaten Simalungun. Ompu Benget setelah sempat mengadu nasib di Dairi kemudian ke Tanjung Pura dan akhirnya kembali ke Huta Siandarasi, Bakara. Ompu Hotli Sihombing/br Manullang bertempat tinggal di huta Lumban Gambiri Lintong ni Huta. Menyimak, merenungkan seluruh perjalanan kehidupan Pomparan ni Ompu Alman menunjukkan sebuah panorama kehidupan yang sulit digambarkan dengan kata-kata.
c. Keakraban adalah impian semua keluarga, demikian juga tiga bersaudara serta seluruh pomparan Ompu Alman. Keakraban itu pernah terasa sangat dekat, pada kesempatan lain mungkin bisa renggang. Demikianlah fluktuasi keakraban di lingkungan seluruh pomparan Ompu Alman, sebagai sebuah dinamika kehidupan. Dinamika ini harus disadari, agar selalu ada usaha untuk memelihara keakraban keluarga. Ke depan seluruh pomparan harus berjanji untuk tetap dapat memelihara kesatuan.
3. Refleksi Masa Depan
a. Masa depan bukanlah sebuah tempat yang akan di tuju, melainkan dibangun. Jalan atau lintasan menuju ke sana belum tersedia, melainkan harus dibuat. Pada saat pembuatan lintasan, terjadilah perubahan, bagi mereka yang membuat serta perubahan bagi masa depannya. Pembuatan lintasan menjadi baik ditentukan oleh sikap yang baik. Untuk harus ada the spirit of goodness. Sehingga dikatakan “sikapmu hari ini menentukan suksesmu di hari esok”. Demikianlah Pomparan ni Ompu Alman harus membangun lintasan ke masa depan supaya masa depan itu semakin baik. Cara membangun lintasan harus didukung oleh sikap yang baikj. Artinya, sikap hidup keluarga Ompu Alman hari ini, menentukan sukses mereka di masa yang akan datang.
b. Sikap keseharian, sikap berfikir dan sikap bekerja merupakan karakteristik utama untuk memahami sikap. Sikap keseharian maksudnya perbuatan dengan sifat-sifat baik seperti menghormati/menghargai siapapun, rendah hati, sopan, dan lain-lain. Metmet bulung ni hau jior, metmetan do bulung ni banebane, lehet do hata tigor, lehetan do hata dame. Sikap berfikir maksudnya memahami kehidupan dengan cara berfikir positif yakni melihat kehidupan dari sisi baik. Sikap bekerja maksudnya kesungguhan menyelesaikan setiap pekerjaan. Si lamlam uruk-uruk, si lamlam aek toba. Hariara madungdung, madungdung tu bonana. Ndang olo muruk-muruk, alai sai mambahen las ni roha. Sude halak malungun, marningot pangalahona.
c. Mereka yang “suda gogo”, mahasiswa dan pelajar, anak-anak balita, pangula, pengusaha, pegawai, guru serta aneka ragam pekerjaan lainnya, seluruhnya dituntun memiliki sikap yang baik, berfikir benar, bertindak benar dan hidup benar (think rightly, act rightly and live rightly. Tuhan berkata: Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu. Aku meneguhkan, bahkan akan menolong engkau. Aku akan memegang engkau dengan tangan kaanan-Ku yang membawa kemenangan.
4. Penutup
a. Semua pomparan ni Ompu Alman Manullang/Br Sinambela agar tetap mengingat, menyadari, dan memelihara hidup na marhapantunon, Pantun Hangoluan Tois Hamogoan. Kata Natuatua, itulah filosofi kehidupan universal. Yang sudah ditemukan Ompu sijolojolo tubu di masa silam. Tetaplah di dalam Tuhan, Wahyu 3, 20
b. Bangunlah cara cara hidup mulia dan bermartabat, menjadi pemimpin yang arif dan proaktif, di lingkungan dan bersedia berkorban untuk kemanusiaan. Hata ni si Jolojolo tubu mandok: Pamuro na so mantat sior, parmahan na so mantat batahi. Di pudi sipaimaon, di jolo sieahan. Pangalualuan ni halak nabilo, pangompasompasan ni halak na maliali. Na parungkarrungkar bona, raja ni parhuhuasi. Pandimunan ni hosa, pangapul di halak na marsoroniari. Panungkunan di poda, na uja manotari. Ompu raja ni tona, na uja mamodai. Parbue na so marlaok bota, na girgir manghobasi. Parorot di huta, parmahan di balian. Ompu si togu tahi,si horus nasuksuk, si gohi nalonga, si boan duhut-duhut simardimpos, tapian simenak-enak. Si tiop gantang habonaran, partual naso ra teleng, hatia si bola tali, ninggala si bola timbang, Tu ginjang sora mungkit, tu toru sora monggal, tu lambung sora teleng. Nasai sisip unang tarsuga, manat unang tarrobung, Tinggil mananginangi, alai bangkol mangkatahon. Parbahul-bahul nabolon, parsangkalan na so ra mahiang, paramak so balumon. Tuan sihubil natading di hutabulu, siharhari na dapot sambil, jala sirungrungi na dapot bubu, na tongtong radot di hasadaon, jala na sai marningot tantam na do rajom na, rim ni tahi do gogo na. Horas ma.
5. Daftar Bacaan
Harrel, Keith 2004, Attitude is Everthyng. NY: Collins Business
Manullang, Belferik, 2006, Kepemimpinan Pedagogis, Medan: PPs Unimed.



Prof. Dr. Belferik Manullang





ARTI PERSAUDARAAN
(Sebuah Refleksi pada Acara “Partangiangan Pomparan Op. Alman Manullang”
22 Oktober 2011 di Bakara)
Oleh :
Sudianto Manullang, M.Sc

Benarlah yang dikatakan pepatah “tak kenal maka tak sayang” peribahasa ini harus diakui akan berlaku bagi setiap mahluk sosial manapun dan sampai kapanpun . Hal ini dikarenakan manusia memiliki sifat exclusivisme di dalam dirinya. Artinya bahwa manusia itu cenderung akan membuat komunitasnya tersendiri. Apalagi dalam suku batak sifat ini sangat tampak jelas sekali, bagaimana ketika satu sama lain adalah satu garis keturunan ataupun kekerabatan mereka pasti akan membentuk komunitas tersendiri. Ini dapat kita lihat melalui beragam kegiatan-kegiatan sosial didalamnya baik dalam acara adat, arisan dan perkumpulan lainnya.
Namun apakah kita hanya menyikapi persaudaraan itu hanya sebatas demikian? Partanyaan ini perlu diungkapkan dalam situasi saat ini, dimana manusia saat ini yang cenderung pragmatis dan egois dalam kehidupannya. Untuk menjawab pertanyaan diatas mungkin ilustrasi berikut dapat menjadi jawaban yang kita perlukan.
Alkisah ada dua orang bersaudara yang bekerja sama menggarap ladang milik keluarga mereka, yang seorang adalah si kakak yang telah menikah dan memilki keluarga yang cukup besar. Dan yang seorang lagi si adik yang belum menikah dan berencana tidak menikah lagi . Ketika musim panen tiba mereka selalu membagi rata hasil panen mereka dan selalu begitu setiap tahunnya.
Pada suatu hari siadik yang masih lajang itu berpikir “ Aku masih lajang tidaklah adil jika kami membagi rata hasil yang kami peroleh, aku masih lajang sedangkan kebutuhanku hanya sedikit”. Maka demi sikakak setiap malam ia mengambil sekarung padi miliknya dan diam-diam Ia meletakkan padinya dilumbung milik kakaknya, sekarung padi itu ia rasa cukup untuk mengurangi beban si kakak dan keluarganya.
Sementara itu sikakak yang telah menikah pun merasa gelisah pada nasib adiknya dan dia pun berpikir “Tidak adik jika kami membagi rata hasil yang kami peroleh, aku punya istri dan anak-anak yang akan mampu merawatku kelak aku tua. Sedangkan adikku tidak punya siapa-siapa, tidak akan ada yang peduli jika nanti dia tua dan miskin. Sepertinya dia berhak mendapatkan hasil yang lebih dariku”. Oleh karena itu setiap malam secara diam-diam dia pun mengambil sekarung padi miliknya dan memasukkan kedalam lumbung padi adik satu-satunya itu. Ia berharap satu karung padi itu dapat menngurangi beban hidup adiknya kelak.Dan begitulah selama bertahun-tahun kedua bersaudara itu saling menyimpan rahasia, sementara padi di kedua lumbung tidak pernah berubah jumlahnya.
Sampai suatu malam keduanya bertemu ketika sedang memindah satu karung kemasing-masing lumbung saudaranya. Dan disaat itulah mereka sadar dan menangis berpelukan mereka tahu dalam diam ada CINTA yang sangat dalam, yang selama ini MENJAGA persaudaraan mereka. Ada HARTA yang justru menjadi PEREKAT persaudaraan mereka bukan PERUSAK. Demikianlah jika kita saling bersaudara.
Dari ilustrasi diatas kita mungkin memilki tafsiran yang berbeda-beda namun pada intinya kita diajak untuk sadar bahwa ketika kita memiliki sesuatu apakah itu harta dan kekayaan, uang, segala bentuk materi, bahkan jabatan sekalipun hendaklah kita menjadikan kesemua itu sebagai alat dalam kehidupan persaudaraan agar lebih baik dan maju bukan sebagai penghambat ataupun penghancur persaudaraan.
Untuk itu marilah kita memaknai acara Partangiaan Pomparan Op. Alman Manullang ini sebagai sarana saling mengenal dan memupuk persaudaraan kita. Dan juga menciptakan rasa persaudaraan atas dasar cinta kasih yang tulus dan menjadikan segala sesuatu yang ada dalam diri kita sebagi alat yang akan membuat rasa persaudaraan itu lebih erat.

Horas……

Minggu, 07 Agustus 2011

Tunggal Panaluan

Get paid to share your links!
Asal Muasal Sejarah Tunggal Panaluan
12:45 PM Golanz

Tunggal Panaluan di Tomok-Samosir
Dahulu kala ada sebuah cerita yang berasal dari Pangururan, pulau Samosir tepatnya di desa Sidogor-dogor tinggallah seorang laki-laki bernama Guru Hatimbulan. Beliau adalah seorang dukun yang bergelar ‘Datu Arak ni Pane’. Istrinya bernama Nan Sindak Panaluan. Telah sekian lama mereka menikah tetapi belum juga di karuniai keturunan. Suatu ketika perempuan itu hamil setelah begitu lamanya mereka menunggu, kehamilan tsb membuat heran semua penduduk kampung itu dan menganggap keadaan itu hal yang gaib(aneh), bersamaan pada saat itu juga sedang terjadi masa kemarau dan paceklik, cuaca sangat panas dan kering, saking teriknya tak tertahankan, permukaan tanah dan rawa-rawa pun menjadi kerak dan keras.
Melihat keadaan kemarau dan panas yg masih terjadi ini, membuat Raja Bius(head of Malim community) menjadi risau, lalu ia pergi menjumpai Guru Hatimbulan dan berkata kepadanya : “Mungkin ada baiknya kita mencari sebabnya dan bertanya kepada Debata Mulajadi Nabolon, mengapa panas dan kemarau ini masih terus berkepanjangan, hal ini sangat jarang terjadi sebelumnya”. Lalu Guru Hatimbulan menjawab :”Semua ini mungkin saja terjadi”, lalu Raja Bius mengatakan :”Semua orang kampung heran mengapa istrimu begitu lama
baru hamil, mereka berkata bahwa kehamilannya itu sangat ganjil” , karena percakapan itu maka timbullah pertengkaran diantara mereka, tetapi tidak sampai ada perkelahian.
Di lain waktu tiba saatnya istri Guru Hatimbulan melahirkan, perempuan itu melahirkan anak kembar, seorang anak laki-laki dan perempuan, seketika itu juga maka hujan pun turun dgn lebatnya, maka semua tanam-tanaman dan pepohonan nampak segar kembali dan keadaan menjadi hijau lagi. Untuk merayakan itu semua, lalu Guru Hatimbulan memotong seekor lembu serta untuk mendamaikan kekuasaan jahat.
Ia juga mengundang semua penatua-penatua dan kepala-kepala kampung dalam perjamuan itu, dimana nama anak-anak itu akan di umumkan putranya diberi nama Si Aji Donda Hatahutan dan putrinya itu di beri nama Si Boru Tapi Nauasan. Setelah usai pesta tsb, ada beberapa tamu yg telah menasehatkan Guru Hatimbulan supaya anak-anak itu jangan kiranya di asuh bersama-sama, yang satu kiranya di bawa ke barat dan yang satu lagi di bawa ke timur, sebab anak itu lahir kembar, dan juga berlainan jenis kelamin, hal ini sangat tidak menguntungkan menurut kata orangtua dulu. Guru hatimbulan tidak memandang serta memperhatikan nasehat dari para penatua dan kepala kampung tsb. Setelah sekian lama terbuktilah apa yg dinasehatkan oleh para penatua itu dan benar adanya. Dilain waktu, Guru Hatimbulan pergi ke Pusuk buhit dan membuat sebuah gubuk disana, dan membawa anak-anaknya kesana. Gubuk itu dijaga dgn seekor anjing dan setiap hari Guru Hatimbulan membawakan makanan untuk anaknya tsb. Setelah anak-anaknya bertumbuh menjadi besar, pergilah putrinya jalan-jalan ke hutan lalu dilihatnya sebuah pohon yaitu pohon piu-piu tanggulon(hau tadatada), pohon yang batangnya penuh dgn duri, dan mempunyai buah yg masak & manis.
Tunggal Panaluan di Museum Gereja Kanolik Pangururan

Melihat buah pohon itu,maka timbullah hasratnya untuk memakannya, tetapi sebelum dia naik ke pohon itu, dia mengambil beberapa buah itu dan memakannya. Pada saat itu juga, dia tertelan dan menjadi satu dgn pohon itu hanya kepalanya saja yg terlihat(tersisa) . Di tempat lain abangnya Si Aji Donda Hatahutan gelisah menunggu adiknya pulang, kenapa sampai sore kok belum pulang juga adiknya, lalu dia pergi ke dalam hutan untuk menyelidikinya sambil berteriak memanggil-manggil nama adiknya itu. Saat dia sudah merasa letih, tiba-tiba dia mendengar jawaban dari adiknya dari pohon yg berdekatan dgn dia, dan adiknya menceritakan apa yg terjadi,sehingga dia tertelan oleh pohon tersebut. Si Aji Donda memanjat pohon itu, tetapi dia pun ikut ditelan dan menjadi satu dgn pohon itu. Keduanya menangis untuk meminta tolong, tetapi suara mereka hilang begitu saja di dalam gelapnya hutan. Keesokan paginya, anjing mereka lewat dan meloncat-loncat pd pohon tsb, lalu anjing itupun mengalami hal yg sama, tertelan oleh pohon itu hanya kepalanya saja yg terlihat. Seperti biasa si Guru hatimbulan datang ke gubuk anaknya untuk membawakan mereka makanan, tapi dia tidak menemui mereka, lalu dia mencari dan mengikuti jejak kaki anaknya ke dalam hutan, sampai pada akhirnya dia menemui pohon tsb dan dimana dia hanya melihat kepala dua orang anak-anaknya dan anjing penjaga. Melihat hal itu dia menjadi sedih.

Dari info dan petunjuk yang dia cari maka bertemulah dia dengan seorang datu yg bernama Datu Parmanuk Koling, dia menceritakan kejadian itu dan mengajak datu itu ke pohon tsb untuk menolong anaknya, diiringi oleh banyak orang yg ingin melihat, karena kejadian ini sudah tersebar ke berbagai pelosok dan pemusik pun sudah dipanggil lalu si Datu memulai ritualnya, si datu berdoa dan membaca mantra untuk membujuk roh yg menawan anak si Guru hatimbulan, setelah upacara selesai maka naiklah si Datu Parmanuk koling ke pohon itu, tetapi hal yg sama juga terjadi, dia tertelan oleh pohon itu. Guru Hatimbulan dan para penonton kembali ke rumah mereka dgn hati kecewa, tetapi mereka tidak putus asa , mereka tetap berusaha mencari jalan keluarnya dgn mencari datu lain. Kemudian Guru hatimbulan mendengar kabar ada datu yg hebat, namanya Marangin Bosi atau Datu Mallantang Malitting. Orang itu pergi ke pohon tersebut, tetapi mengalami nasib yg sama. Kemudian ada juga Datu Boru SiBaso Bolon, dia juga menjadi tawanan si pohon itu. Hal yang sama juga terjadi kepada Datu Horbo Marpaung, Si Aji Bahar(si Jolma so Begu) yang mana setengah manusia dan setengah iblis. Dan seekor ular pun di telan pohon itu. Guru hatimbulan sudah kehabisan akal,dan juga telah mengeluarkan begitu banyak uang untuk keperluan pemusik(gondang) , pele-pelean, dan semua yg diminta para datu itu utk roh yg ada di pohon tsb. Beberapa hari setelah itu, seorang datu, bernama Si Parpansa Ginjang memberitahukan Guru Hatimbulan bahwa dia dapat membebaskan kedua anaknya dari tawanan pohon itu. Guru Hatimbulan mempercayai omongan si datu itu,dan menyediakan semua apa yang diminta oleh si datu. Si datu berkata bahwa kita harus memberikan persembahan kepada semua roh, roh tanah (spirit of land), roh air(water), roh kayu(wood) dan lainnya baru kemudian bisa membebaskan kedua anak tsb.

Guru Hatimbulan mempersiapkan semua yg diperlukan oleh si datu utk upacara tsb sesuai dgn arahan si datu. Kemudian mereka pergi menemui pohon itu disertai oleh orang kampung sekitarnya. Setelah si datu selesai memberikan mantra kepada senjata wasiatnya, lalu dia menebang pohon itu tetapi semua kepala orang yg ada di pohon tsb jadi menghilang, juga anjing dan ular yg tertelan pohon tsb. Semua orang yg menyaksikan seperti terperanjat, lalu si datu berkata kepada Guru Hatimbulan: ‘Potonglah pohon itu menjadi beberapa bagian dan ukirlah gambaran dari orang-orang yg ditelan oleh pohon ini”. Guru hatimbulan memotong batang pohon itu menjadi beberapa bagian dan mengukirnya menjadi sebuah tongkat dgn bentuk 5 orang lelaki, 2 orang anaknya, seekor anjing dan seekor ular. Setelah selesai mengukir tongkat tsb menjadi 9 wajah, maka semua orang kembali ke kampung guru Hatimbulan, ketika mereka tiba di kampung ditandai dgn bunyi gong, dan juga mengorbankan seekor lembu untuk menghormati mereka yg di ukir dalam tongkat tsb. Setelah Guru Hatimbulan selesai manortor maka tongkat itu diletakkan membelakangi muka lumbung padi. Setelah itu baru datu Parpansa Ginjang manortor(menari), melalui tortor ini dia kesurupan(siar- siaron) dirasuki roh-roh dari orang2 yg pernah ditelan pohon itu dan mulai berbicara satu-persatu, mereka adalah roh dari:

1. Si Aji Donda Hatahutan.

2. Siboru Tapi Nauasan.

3. Datu Pulo Punjung nauli, atau si Melbus-elbus.

4. Guru Manggantar porang.

5. Si Sanggar Maolaol.

6. Si Upar mangalele.

7. Barita Songkar Pangururan.

Dan mereka berkata, “Wahai bapak pemahat, kau telah membuat ukiran dari wajah kami semua dan kami punya mata, tetapi tidak bisa melihat, kami punya mulut tetapi tidak bisa bicara, kami punya telinga tapi tidak mendengar, kami punya tangan tapi tidak bisa menggenggam, kami mengutuk kamu, wahai pemahat!. Si datu menjawab, “Jangan kutuk aku, tetapi kutuklah pisau ini tanpa pisau ini aku tidak dapat mengukir wajah kalian”. Tetapi si pisau berbalik membalas, “Jangan kutuk aku, tetapi kutuklah si tukang besi, kalau saja dia tidak menempa aku menjadi pisau, aku tidak akan pernah menjadi pisau”. Si tukang besi pun tidak ingin disalahkan lalu berkata, “Jangan kutuk aku tapi kutuklah Angin, tanpa angin aku tidak dapat menempa besi”. Angin pun menjawab,”Jangan kutuk kami tapi kutuklah si Guru hatimbulan”. ketika semua tertuju pada Guru hatimbulan, maka roh itu berkata melalui si datu, “Aku mengutukmu, Ayah dan juga kamu Ibu, yaitu yang melahirkan aku”. Ketika Guru Hatimbulan mendengar itu, dia menjawab balik, “Jangan kutuk aku tetapi kutuklah dirimu sendiri. Kau yang jatuh ke dalam lubang dan terbunuh oleh pisau dan kamu tidak mempunyai keturunan”. Lalu Roh itu berkata: “Baiklah, biarlah begini adanya, ayah, dan gunakanlah aku untuk: menahan hujan, memanggil hujan pada waktu musim kering, senjata di waktu perang, mengobati penyakit, menangkap pencuri, dll. Setelah upacara itu, maka pulanglah mereka masing-masing. Adapun tinggi tongkat Tunggal Panaluan sekitar 170 cm dan biasanya dimiliki oleh Datu bolon(dukun besar).